Jumat, 25 Januari 2013

Lembaga-Lembaga Khusus PBB

1) Organisasi Pangan dan Pertanian (bahasa Inggris: Food and Agriculture Organization/FAO) berada di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Bermarkas di Roma, Italia, FAO bertujuan untuk menaikkan tingkat nutrisi dan taraf hidup; meningkatkan produksi, proses, pemasaran dan penyaluran produk pangan dan pertanian; mempromosikan pembangunan di pedesaan; dan melenyapkan kelaparan. Misalnya, langkah FAO untuk membasmi lalat buah Mediterania dari Lembah Sungai Karibia menguntungkan industri jeruk Amerika Serikat.
FAO dibentuk tahun 1945 di Quebec City, Quebec, Kanada. Pada 1951, markasnya dipindahkan dari Washington, D.C., AS ke Roma, Italia. Terhitung 26 November 2005, FAO mempunyai 189 anggota (188 negara dan Komunitas Eropa).
Aktivitas utama FAO terkonsentrasi pada 4 bagian:

2) Badan Tenaga Atom Internasional (bahasa Inggris: International Atomic Energy Agency, disingkat IAEA) adalah sebuah organisasi independen yang didirikan pada tanggal 29 Juli 1957 dengan tujuan mempromosikan penggunaan energi nuklir secara damai serta menangkal penggunaannya untuk keperluan militer. Markas IAEA terletak di Wina, Austria, dan beranggotakan 137 negara.
Pada tahun 19811997, IAEA dipimpin oleh Hans Blix dan diteruskan oleh Mohamed ElBaradei yang menjabat pada tahun 1997-2009. Pada tanggal 2 Juli 2009, Yukiya Amano dari Jepang terpilih sebagai Ketua IAEA dan mulai menjabat pada bulan Desember 2009.
Pada tanggal 7 Oktober 2005, IAEA dan direktur jenderalnya kala itu, Mohamed ElBaradei, mendapatkan Penghargaan Nobel Perdamaian atas jasanya membatasi penyebaran senjata nuklir.

3) International Civil Aviation Organization atau ICAO (bahasa Indonesia: Organisasi Penerbangan Sipil Internasional) adalah sebuah lembaga Perserikatan Bangsa-Bangsa. Lembaga ini mengembangkan teknik dan prinsip-prinsip navigasi udara internasional serta membantu perkembangan perencanaan dan pengembangan angkutan udara internasional untuk memastikan pertumbuhannya terncana dan aman.
Dewan ICAO mengadopsi standar dan merekomendasikan praktik mengenai penerbangan, pencegahan gangguan campur tangan yang ilegal, dan pemberian kemudahan prosedur lintas negara untuk penerbangan sipil internasional. Assad Kotaite telah bertindak sebagai Presiden Dewan ICAO sejak 1976, tetapi akan mengundurkan diri pada Agustus 2006.

4) Dana Internasional untuk Pengembangan Agrikultural (bahasa Inggris: International Fund for Agricultural Development disingkat IFAD) adalah sebuah badan dari PBB yang didirikan pada 1977 untuk merespon bencana kelaparan di Sahel. Tujuan utamanya adalah untuk menyediakan pendanaan dan menggerakkan sumber-sumber tambahan untuk program-program yang khusus dirancang untuk pengembangan ekonomi wilayah miskin, terutama dengan mengembangkan produktivitas agrikultural.
 
5) Organisasi Buruh Internasional (bahasa Inggris: International Labour Organisation, disingkat ILO) adalah sebuah wadah yang menampung isu buruh internasional di bawah PBB. ILO didirikan pada 1919 sebagai bagian Persetujuan Versailles setelah Perang Dunia I. Organisasi ini menjadi bagian PBB setelah pembubaran LBB dan pembentukan PBB pada akhir Perang Dunia II.
Dengan Deklarasi Philadelphia 1944 organisasi ini menetapkan tujuannya. Sekretariat organisasi ini dikenal sebagai Kantor Buruh Internasional dan ketuanya sekarang adalah Juan Somavia.
ILO menerima Penghargaan Perdamaian Nobel pada 1969.

6) Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) adalah organisasi internasional yang bertanggungjawab dalam mengatur sistem finansial global dan menyediakan pinjaman kepada negara anggotanya untuk membantu masalah-masalah keseimbangan neraca keuangan masing-masing negara. Salah satu misinya adalah membantu negara-negara yang mengalami kesulitan ekonomi yang serius, dan sebagai imbalannya, negara tersebut diwajibkan melakukan kebijakan-kebijakan tertentu, misalnya privatisasi badan usaha milik negara.
Dari negara-negara anggota PBB, yang tidak menjadi anggota IMF adalah Korea Utara, Kuba, Liechtenstein, Andorra, Monako, Tuvalu dan Nauru.

Kritik
Peran ketiga institusi Bretton Woods telah menjadi kontroversi bagi banyak pihak sejak periode Perang Dingin. Para kritikus menganggap bahwa para pembuat kebijakan di IMF secara sengaja mendukung diktator militer kapitalis yang bersikap bersahabat dengan perusahaan-perusahaan Amerika dan Eropa. Mereka juga menganggap IMF tidak perduli terhadap demokrasi, hak asasi manusia dan hak-hak buruh. Kritik-kritik ini juga secara tidak langsung mendorong timbulnya gerakan anti-globalisasi. Sebagian yang lain beranggapan IMF tidak mempunyai power yang cukup untuk mendemokratisasikan negara yang berdaulat, dan juga tidak mempunyai power untuk mendukung stabilitas finansial. Mereka yang mendukung IMF berpendapat bahwa kestabilan ekonomi diperlukan sebelum adanya demokrasi.
Para pakar ekonomi mengkritik pola pemberian bantuan finansial yang selalu disertai "syarat-syarat", termasuk juga Structural Adjustment Programmes. Syarat-syarat ini menurunkan kestabilan sosial, yang juga berarti menghambat tujuan-tujuan IMF. IMF membatasi perekonomian negara dunia berkembang dengan cara menentang pengembangan infrastruktur dan meminta negara yang bersangkutan untuk hidup dengan standar yang rendah.

7) Organisasi Maritim Internasional (Bahasa Inggris:International Maritime Organization atau IMO (dulunya dikenal sebagai Inter-Governmental Maritime Consultative Organization atau IMCO)), didirikan pada tahun 1948 melalui PBB untuk mengkoordinasikan keselamatan maritim internasional dan pelaksanaannya. Walaupun telah didirikan sepuluh tahun sebelumnya, IMO baru bisa berfungsi secara penuh pada tahun 1958. Dengan berpusat di London, Inggris, IMO mempromosikan kerja-sama antar-pemerintah dan antar-industri pelayaran untuk meningkatkan keselamatan maritim dan untuk mencegah polusi air laut.
IMO dijalankan oleh sebuah majelis dan dibiayai oleh sebuah dewan yang beranggotakan badan-badan yang tergabung di dalam majelis tadi. Dalam melaksanakan tugasnya, IMO memiliki lima komite. Kelima komite ini dibantu oleh beberapa sub-komite teknis. Organisasi-organisasi anggota PBB boleh meninjau cara kerja IMO. Status peninjau (observer) bisa diberikan juga kepada LSM yang memenuhi syarat tertentu.
IMO didukung oleh sebuah kantor sekretariat yang para pegawainya adalah wakil-wakil dari para anggota IMO sendiri. Sekretariat terdiri atas seorang Sekretaris Jendral yang secara berkala dipilih oleh Majelis, dan berbagai divisi termasuk Inter-Alia, Keselamatan Laut (Marine Safety), Perlindungan Lingkungan dan sebuah seksi Konferensi.

Sejarah

Konsep IMO muncul setelah bencana kapal Titanic. Berdasarkan standar modern, rancangan Titanic membuatnya sangat rapuh. Sekat-sekat kedap airnya tidak dipasang hingga atas lambung kapal karena para insinyur perancangnya menghitung bahwa air laut tidak akan mampu masuk ke atas kapal apabila kapal bermuatan wajar. Ketika Titanic menabrak gunung es, perhitungan ini terbukti sangat salah. Dan ketika para penumpang mulai meninggalkan kapal, terlihat jelas bahwa sekoci-sekoci penyelamat tidak cukup tersedia. Alhasil, banyak nyawa dan materi hilang dalam tragedi ini.
Pada saat itu, setiap negara memiliki peratuuran sendiri mengenai standar rancangan kapal, konstruksi dan peralatan keselamatannya. Inter-Governmental Maritime Consultative Organization (IMCO) dibentuk sebagai jawaban atas tragedi Titanic, tapi tertunda perwujudannya ketika Perang Dunia I meletus. Ketika perang berakhir, IMCO dihidupkan kembali dan menghasilkan sekumpulan peraturan mengenai pembangunan kapal dan keselamatannya yang disebut Safety Of Life At Sea (SOLAS) atau Keselamatan Jiwa di Laut. Setiap tahun, SOLAS terus dimodifikasi dan dimodernisasi untuk beradaptasi dengan perubahan teknologi dan peristiwa-peristiwa baru di laut.
IMCO pada akhirnya berubah menjadi IMO. IMO secara berkala membuat peraturan (seperti International Regulations for Preventing Collisions at Sea atau Peraturan Internasional untuk Menghindari Tabrakan di Laut) yang didukung oleh badan-badan klasifikasi dan surveyor maritim untuk memastikan ketaatan setiap kapal terhadap peraturan yang berlaku. Port State Control authority (atau Otorita Pengawas Pelabuhan Negara) didirikan untuk memberikan kekuasaan kepada penjaga pantai (Amerika Serikat: US Coast Guard, Indonesia: KPLP [Kesatuan Penjaga Laut dan Pantai]) untuk menginspeksi kapal-kapal berbendera asing yang masuk ke pelabuhan-pelabuhan negara tersebut. Sebuah Memorandum of Understanding (Protokol) telah ditanda-tangani oleh beberapa negara untuk menyatukan prosedur Port State Control di antara negara-negara tersebut.

8) Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) atau "Panel Antarpemerintah Tentang Perubahan Iklim" adalah suatu panel ilmiah yang terdiri dari para ilmuwan dari seluruh dunia. IPCC didirikan pada tahun 1988 oleh dua organisasi PBB, World Meteorological Organization (WMO) dan United Nations Environment Programme (UNEP) untuk mengevaluasi risiko perubahan iklim akibat aktivitas manusia, dengan meneliti semua aspek berdasarkan pada literatur teknis/ilmiah yang telah dikaji dan dipublikasikan. Panel ini terbuka untuk semua anggota WMO dan UNEP.
Laporan-laporan dari IPCC sering dikutip dalam setiap perdebatan yang berhubungan dengan perubahan iklim. Badan-badan nasional dan internasional yang terkait dengan perubahan iklim menganggap panel iklim PBB ini sebagai layak dipercaya.
Pada 12 Oktober 2007, IPCC diumumkan sebagai pemenang anugerah Penghargaan Perdamaian Nobel bersama dengan Al Gore "untuk usaha mereka dalam membangun dan menyebar luaskan pengetahuan mengenai perubahan iklim yang disebabkan manusia serta dalam merintis langkah-langkah yang diperlukan untuk melawan perubahan tersebut."

9) International Telecommunication Union (ITU; dalam bahasa Perancis: Union internationale des télécommunications, dalam bahasa Spanyol: Unión Internacional de Telecomunicaciones) adalah sebuah organisasi internasional yang didirikan untuk membakukan dan meregulasi radio internasional dan telekomunikasi. ITU didirikan sebagai International Telegraph Union di Paris pada tanggal 17 Mei 1865. Tujuan utamanya meliputi standardisasi, pengalokasian spektrum radio, dan mengorganisasikan perjanjian rangkaian interkoneksi antara negara-negara berbeda untuk memungkinkan panggilan telepon internasional. Fungsinya bagi telekomunikasi hampir sama dengan fungsi UPU bagi layanan pos. ITU merupakan salah satu agensi khusus PBB, yang bermarkas di Jenewa, Switzerland, di samping gedung utama kampus PBB. ITU terdiri dari tiga biro:

Kepemimpinan

ITU diketuai oleh seorang Sekretaris Jenderal, yang dipilih setiap 4 tahun oleh negara anggota pada konferensi pleno.
Pada konferensi pleno ke-17 (2006) di Antalya, Turki, anggota ITU memilih Dr Hamadoun I. Toure dari Mali sebagai Sekretaris Jenderal. Beliau kemudian dipilih kembali sebagai Sekretaris Jenderal untuk masa jabatan 4 tahun yang kedua pada Konferensi Pleno ke-18 (2010) di Guadalajara, Mexico.

10) Komisi Hak Asasi Manusia PBB atau United Nations Commission on Human Rights (UNCHR) adalah komisi fungsional dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa. UNCHR adalah lembaga di bawah UN Economic and Social Council (ECOSOC), dan juga dibantu oleh Office of the United Nations High Commissioner for Human Rights (UNHCHR). Komisi ini adalah mekanisme utama PBB dan forum internasional yang menangani perlindungan hak asasi manusia. Pada 15 Maret 2006 Sidang Umum PBB memilih untuk menggantikan UNCHR dengan Dewan Hak Asasi Manusia PBB.

11) United Nations Conference on Trade and Development (UNCTAD) adalah organisasi internasional yang didirikan pada tahun 1969. UNCTAD adalah organ utama Majelis Umum PBB dalam menangani isu perdagangan, investasi dan pembangunan.
UNCTAD beranggotakan 191 negara dan bermarkas di Jenewa, Swiss. UNCTAD mempunyai 400 petugas dan anggaran sebesar $500 juta setahun.

Pertemuan UNCTAD

Petemuan UNCTAD diadakan setiap empat tahun:
12) United Nations International Drug Control Program (UNDCP) dan United Nations Centre for International Crime Prevention (CICP) adalah bagian dari United Nations Office on Drugs and Crime (UNODC), yang sebelumnya disebut United Nations Office for Drug Control & Crime Prevention (ODCCP). Organisasi ini bertugas untuk program pengendalian narkoba.

13) United Nations Development Programme (UNDP) atau Badan Program Pembangunan PBB (Bahasa Arab: برنامج الامم المتحده الانماءي , Bahasa Prancis: Programme des Nations Unies pour le développement, Bahasa Spanyol: Programa de desarrollo de Naciones Unidas ) adalah organisasi multilateral yang paling besar memberi bantuan teknis dan pembangunan di dunia.
Berpusat di New York City dan juga sebagai organisasi terbesar dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Organisasi ini yang dibiayai oleh donor. Donor-donor ini biasanya membantu menyediakan ahli dan penasehat , pelatihan, dan perlengkapan pembangunan untuk negara berkembang, dengan menambah pemberian bantuan untuk negara berkembang.

Sejarah

UNDIP dibentuk pada tahun 1965 sebagai penggabungan dua organisasi sebelumnya (Program Bantuan Teknis PBB dan Program Dana Khusus PBB). Organisasi ini dilihat sebagai organisasi yang melakukan tugas pokok PBB selain perwujudan perdamaian dunia dan keamanan dunia

Keuangan

Total dana Operasional PBB hingga tahun 2004 ialah sekitar $ 4 milliar (setara dengan sekitar Rp. 36.900.000.000.000 'Tiga puluh enam triliun sembilan ratus miliar rupiah', jika 1$ = Rp. 9.225)

Donor (Bantuan)

Negara donor terbesar ialah Amerika Serikat, menyumbang $ 243 juta, diikuti oleh Britania Raya, yang menyumbang $ 233 juta kepada UNDIP. Jepang, Belanda, Norwegia dan Swedia menyumbang lebih dari $ 100 juta. Sementara, Uni Eropa menyumbang lebih dari $921 juta ($ 226 juta berasal dari Komisi Eropa dan sisanya berasal dari negara-negara anggota Uni Eropa.

Keanggotaan

UNDP mempunyai anggota lebih kurang 166 negara dari seluruh dunia, bekerja dengan bantuan pemerintah dan LSM lokal.

Fungsi

Fungsi umum dari UNDP, antara lain:
  • Mewujudkan demokrasi dalam suatu negara
  • Penanggulangan kemiskinan
  • Membantu suatu negara untuk bangkit dari keterpurukan
  • Perluasan Energi dan Keseimbangan Lingkungan
  • Penanggulangan HIV/AIDS.
14) United Nations Environment Programme (UNEP) berperan mengkoordinasikan aktivitas-aktivitas alam sekitar Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan membantu negara-negara berkembang melaksanakan kebijakan mengenai alam dan menggalakkan sustainable development di dunia. Organisasi ini didirikan setelah United Nations Conference on the Human Environment pada Juni 1972 dan bermarkas di Nairobi, Kenya. UNEP juga memiliki enam kantor regional.

15) Organisasi PBB untuk Pendidikan, Ilmu, dan Budaya (bahasa Inggris: United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization, disingkat UNESCO) merupakan badan khusus PBB yang didirikan pada 1945. Tujuan organisasi adalah mendukung perdamaian dan keamanan dengan mempromosikan kerja sama antar negara melalui pendidikan, ilmu pengetahuan, dan budaya dalam rangka meningkatkan rasa saling menghormati yang berlandaskan kepada keadilan, peraturan hukum, HAM, dan kebebasan hakiki. (Artikel 1 dari konstitusi UNESCO).
UNESCO memiliki anggota 191 negara. Organisasi ini bermarkas di Paris, Perancis, dengan 50 kantor wilayah serta beberapa institut dan pusat di seluruh dunia. UNESCO memiliki lima program utama yang disebarluaskan melalui: pendidikan, ilmu alam, ilmu sosial & manusia, budaya, serta komunikasi & informasi. Proyek yang disponsori oleh UNESCO termasuk program baca-tulis, teknis, dan pelatihan-guru; program ilmu internasional; proyek sejarah regional dan budaya, promosi keragaman budaya; kerja sama persetujuan internasional untuk mengamankan warisan budaya dan alam serta memelihara HAM; dan mencoba untuk memperbaiki perbedaan digital dunia.

Direktur Jendral UNESCO

  1. Julian Huxley, Britania Raya (19461948)
  2. Jaime Torres Bodet, Meksiko (19481952)
  3. John Wilkinson Taylor, Amerika Serikat (sementara 19521953)
  4. Luther Evans, Amerika Serikat 19531958
  5. Vittotino Veronese, Italia (19581961)
  6. René Maheu, Perancis (19611974; sementara 1962)
  7. Amadou-Mahtar M'Bow, Senegal (19741987)
  8. Federico Mayor, Spanyol (19871999)
  9. Koïchiro Matsuura, Jepang (1999–2009)
  10. Irina Bokova, Bulgaria (2009–kini).
16) United Nations Fund for International Partnerships (UNFIP) didirikan bulan Maret 1998 oleh Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Kofi Annan. UNFIP bertanggungjawab atas pengaturan dan pengembangan kerjasama di antara badan, departemen, dan program dan sektor pribadi PBB. UNFIP bekerja dengan yayasan dan perusahaan yang mendukung PBB untuk mencari kesempatan untuk kerjasama dan kolaborasi. Contohnya, UNFIP membantu kerja PBB dengan UN Foundation, dimana Ted Turner menyumbang US$1 miliar ke PBB selama 15 tahun, meskipun UNFIP juga bekerja dengan Bill & Melinda Gates Foundation, Ford Foundation, Rockefeller Foundation, Synergos Institute, dan LTB Foundation, di antara lainnya. Sejumlah perusahaan yang menjalani kerjasama dengan UNFIP meliputi Google, Microsoft, dan Ericsson. Daftar lebih lengkap dapat dilihat di situs UNFIP: [1].
Kerjasama yang dikembangkan dan dikelola oleh UNFIP semuanya bekerja untuk mencapai delapan Millennium Development Goals. Cakupan prioritas UNFIP di dalam MDG, sebagaimana dicantumkan di situsnya, adalah kesehatan anak; penduduk dan wanita; lingkungan, termasuk keanekaragaman hayati, energi, dan perubahan iklim; dan perdamaian, keamanan, dan hak asasi manusia.
UNFIP dipimpin oleh Direktur Eksekutif Amir A. Dossal dan dipantau oleh sebuah Dewan Penasehat yang dipimpin oleh Deputi Sekretaris Jenderal Asha-Rose Migiro. Kantor pusatnya terletak di United Nations Headquarters di New York City. UNFIP adalah komponen dari United Nations Office for Partnerships, yang juga membawahi UN Democracy Fund.

17) United Nations Population Fund (UNFPA) memulai operasinya tahun 1969 sebagai United Nations Fund for Population Activities (namanya berubah tahun 1987) dibawah administrasi United Nations Development Fund.Tahun 1971 badan ini ditempatkan dibawah otoritas Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa.
UNFPA mendukung program di empat wilayah, negara Arab dan Eropa, Asia dan Pasifik, Amerika Latin dan Karibia, dan Afrika sub-Sahara. Mereka bekerja di lebih dari 140 negara, teritori dan wilayah. Sekitar tiga perempat staf bekerja di lapangan.
Beberapa tugas UNFPA melibatkan penyediaan suplai dan layanan untuk merawat kesehatan. Mereka juga mendorong partisipasi pemuda dan wanita untuk membantu mengembangkan masyarakat mereka yang terkena dampak dari kesehatan yang buruk yang meluas ke berbagai sektor seperti pencegahan penyakit kelamin termasuk HIV/AIDS.
UNFPA bekerja atas kerjasama dengan badan PBB, pemerintah dan komunitas lainnya. Bekerjasama, badan ini meningkatkan kewaspadaan dan mengelola dukungan dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mencapai Millennium Development Goals.

18) Komisioner Tinggi PBB untuk Pengungsi (bahasa Inggris: United Nations High Commissioner for Refugees; UNHCR) bermarkas di Jenewa, Swis. Badan ini didirikan pada tanggal 14 Desember 1950, bertujuan untuk melindungi dan memberikan bantuan kepada pengungsi berdasarkan permintaan sebuah pemerintahan atau PBB kemudian untuk mendampingi para pengungsi tersebut dalam proses pemindahan tempat menetap mereka ke tempat yang baru.
Badan ini menggantikan Organisasi Pengungsi Internasional dan Badan PBB untuk Administrasi Bantuan dan Rehabilitasi. UNHCR dianugerahi penghargaan Nobel untuk perdamaian tahun 1954 dan 1981. Badan itu diberi mandat untuk memimpin dan mengkoordinasikan langkah-langkah internasional untuk melindungi pengungsi dan menyelesaikan permasalahan pengungsi di seluruh dunia. Tujuan utamanya adalah untuk melindungi hak-hak para pengungsi. Badan ini memastikan setiap pengungsi mendapatkan hak untuk memperoleh perlindungan
Per 1 Januari 2003, dilaporkan bahwa sebanyak 20.556.781 pengungsi berada di bawah mandatnya, termasuk sekitar 5,5 juta di Eropa dan Amerika Utara. Per 31 Desember 2004, badan itu melaporkan total sebanyak 9.236.500 pengungsi secara resminya (tidak termasuk tambahan 4 juta pengungsi Palestina). [1].
Per 2004, badan itu telah membantu sedikitnya 50 juta orang untuk memulai kembali hidup mereka berdasarkan informasi dari situs resminya. Badan tersebut terdiri dari sekitar 5.000 staf yang berasal dari sekitar 120 negara.

Ketua UNHCR

Daftar orang-orang yang menjabat ketua UNHCR:
No Nama Awal Jabatan Akhir Jabatan Asal Negara
1 Gerrit Jan van Heuven Goedhart 1951 1956 Belanda
2 Auguste Lindt 1956 1960 Swiss
3 Félix Schnyder 1960 1965 Swiss
4 Pangeran Sadruddin Aga Khan 1960 1977 Iran
5 Poul Hartling 1978 1985 Denmark
6 Jean-Pierre Hocké 1986 1989 Swiss
7 Thorvald Stoltenberg 1990 1990 Norwegia
8 Sadako Ogata 1990 2000 Jepang
9 Ruud Lubbers 2001 2005 Belanda
10 António Guterres 2005 sekarang Portugal.    

19) Dewan Hak Asasi Manusia PBB (UNHRC) merupakan organisasi penerus dari Komisi Hak Asasi Manusia PBB di PBB

Pada 15 Maret 2006 Majelis Umum PBB memvoting untuk menciptakan sebuah organisasi hak manusia baru, meskipun ada penentangan dari Amerika Serikat. Dewan Hak Manusia beranggotakan 47 negara ini akan menggantikan Komisi Hak Manusia yang beranggotakan 53 negara yang sekarang. Badan hak manusia yang baru ini disetujui oleh 170 anggota dari dari 190 anggota. Empat negara menentang pembentukan Dewan, yaitu Amerika Serikat, Kepulauan Marshall, Palau, dan Israel) dan tiga negara abstain, yaitu Belarus, Iran, dan Venezuela. Keempat negara yang menentang menyatakan bahwa Dewan baru ini sedikit lebih banyak memliki kekuasaan dan tidak memiliki penjagaan yang cukup untuk mencegah negara yang melecehkan HAM mengambil kontrol dari Dewan.

Pemilihan anggota

Pemilihan untuk menentukan anggota Dewan HAM PBB dilakukan Selasa, 9 Mei 2006, waktu Amerika Serikat di Gedung Markas Besar PBB, New York.
Ada 63 negara yang mencalonkan diri untuk bisa duduk di Dewan HAM yang beranggotakan 47 negara. Selain Indonesia, untuk kawasan Asia yang mendapatkan jatah 13 kursi, anggota terpilih lainnya adalah Banglades, Jepang, Malaysia, Pakistan, Korea Selatan, Cina, Jordania, Arab Saudi, dan Sri Lanka. Sementara negara-negara Asia yang gagal terpilih adalah Iran, Irak, Kirgistan, Lebanon, Thailand.
Terpilihnya Indonesia sebagai anggota badan HAM baru PBB mendapatkan dukungan 165 negara dari 191 negara anggota PBB. Dalam pengundian, Indonesia dan India hanya mendapat masa jabatan satu tahun. Sementara Malaysia, Jordania, dan Arab Saudi mendapat masa jabatan tiga tahun.

20) United Nations Human Settlements Programme (UN–HABITAT) adalah badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk tempat tinggal manusia. Didirikan tahun 1978 dan berkantor pusat di markas PBB di Nairobi, Kenya. Diberi tugas oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mempromosikan secara sosial dan lingkungan kota yang stabil dengan tujuan memberikan perlindungan sama bagi semua orang.
Pusat regionalnya disebut 'United Nations Centre for Human Settlements' (Habitat)/(UNCHS), dan berkantor di Nairobi, Rio de Janeiro, dan Fukuoka.

21) UNICEF (United Nations Children's Fund) atau Badan PBB untuk anak-anak didirikan oleh Majelis Umum PBB pada 11 Desember 1946. Bermarkas besar di Kota New York, UNICEF memberikan bantuan kemanusiaan dan perkembangan jangka panjang kepada anak-anak dan ibunya di negara-negara berkembang. UNICEF merupakan agensi yang didanai secara sukarela, oleh karena itu agensi ini bergantung pada sumbangan dari pemerintah dan pribadi. Program-programnya menekankan pengembangan pelayanan masyarakat untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak. UNICEF mendapatkan Penghargaan Perdamaian Nobel pada 1965.Klub Spanyol FC Barcelona mendukung UNICEF dengan memasang logo badan PBB itu pada seragam para pemainnya tanpa imbalan finansial.

22) PBB Pembangunan Industri/United Nations Industrial Development Organization (UNIDO), ONUDI akronim dalam bahasa Perancis / Spanyol, adalah badan khusus dalam sistem PBB, berkantor pusat di Wina, Austria. Tujuan utama Organisasi adalah promosi dan percepatan pembangunan industri di negara berkembang dan negara dengan ekonomi dalam transisi dan promosi kerja sama industri internasional. Ini juga merupakan anggota dari Grup United Nations Development.

  
 
Ikhtisar
UNIDO percaya bahwa industri kompetitif dan ramah lingkungan memiliki peran penting untuk bermain dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi, mengurangi kemiskinan dan mencapai Tujuan Pembangunan Milenium. Organisasi Oleh karena itu bekerja ke arah peningkatan kualitas hidup kaum miskin di dunia dengan menggunakan sumber daya yang dikombinasikan global dan keahlian dalam tiga bidang berikut tematik saling terkait:

    
Pengentasan kemiskinan melalui kegiatan produktif;
    
Perdagangan pembangunan kapasitas, dan
    
Energi dan lingkungan.
Kegiatan di bidang ini secara ketat sejalan dengan prioritas Nations Development Dekade saat ini Amerika dan deklarasi multilateral terkait, dan tercermin dalam pernyataan visi jangka panjang, rencana bisnis dan kerangka Program jangka menengah dari UNIDO.
Dalam rangka memenuhi tujuan ini, UNIDO

    
membantu negara-negara berkembang dalam perumusan pembangunan, kelembagaan, kebijakan ilmiah dan teknologi dan program di bidang pembangunan industri;
    
menganalisis tren, menyebarkan informasi dan koordinat kegiatan dalam pembangunan industri mereka;
    
bertindak sebagai forum untuk konsultasi dan negosiasi diarahkan industrialisasi negara-negara berkembang; dan
    
menyediakan kerja sama teknis untuk negara-negara berkembang untuk menerapkan rencana pengembangan mereka untuk industrialisasi yang berkelanjutan di sektor mereka publik, koperasi dan swasta.
UNIDO sehingga bekerja sebagian besar di negara-negara berkembang, dengan pemerintah, asosiasi bisnis dan perusahaan-perusahaan individu. Organisasi ini "modul layanan" adalah Pemerintahan Industri dan Statistik, Investasi dan Promosi Teknologi, Daya Saing Industri dan Perdagangan, Pengembangan Sektor Swasta, Agro-Industri, Energi Berkelanjutan dan Perubahan Iklim, Protokol Montreal, dan Pengelolaan Lingkungan.
UNIDO didirikan sebagai program PBB pada tahun 1966 dengan kantor pusat di Wina, Austria, dan menjadi sebuah badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1985.
Pada tahun 2004, UNIDO didirikan UNIDO Duta programme.In 2010, UNIDO menciptakan dua publikasi utama baru, Membuat Ini: Industri untuk Pengembangan dan Times UNIDO.

 
Eksekutif kepala UNIDOUNIDO Direktur EksekutifHelmi Ibrahim 1967-1974 Abdel-Rahman (Mesir Mesir)1975-1985 Abd El-Rahman Khane (Aljazair Aljazair)Direktur Jenderal UNIDODomingo L. 1985-1992 Siazon Jr (Filipina Filipina)1993-1997 Mauricio de Maria y Campos (Meksiko Meksiko)1998-2005 Carlos Alfredo Magariños (Argentina Argentina)Desember 2005 - Kandeh Yumkella (Sierra Leone Sierra Leone)Fakta dan Angka
Saat ini, 173 negara adalah anggota dari UNIDO. Organisasi ini mempekerjakan beberapa staf 650 di Markas dan di lapangan di sekitar representasi 80 negara, dan menarik pada layanan dari beberapa pakar internasional dan nasional 2.800 (sekitar 50% dari negara-negara berkembang) setiap tahun, yang bekerja dalam tugas-tugas proyek di seluruh dunia. Pada tahun 2007, UNIDO memiliki sekitar 850 proyek-proyek kerjasama teknis di sekitar 120 negara.
Markas UNIDO adalah terletak di Vienna International Centre, kampus PBB yang juga menjadi tuan rumah Badan Energi Atom Internasional, Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Kantor Obat dan Kejahatan dan Komisi Persiapan untuk Organisasi Perjanjian Larangan Uji Komprehensif.Tematik fokus UNIDO
UNIDO menjelaskan area tematis fokus sebagai berikut: Pengentasan kemiskinan melalui kegiatan produktif
Sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja, sektor swasta memiliki peran sentral dalam pengurangan kemiskinan dan pencapaian Tujuan Pembangunan Milenium. Sektor swasta yang dipimpin pengembangan industri membuat kontribusi yang signifikan untuk membawa tentang perubahan struktural yang sangat dibutuhkan yang dapat mengatur perekonomian negara-negara miskin pada jalur pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Karena itu, layanan UNIDO fokus pada mendorong penciptaan lapangan kerja yang layak dan pendapatan untuk mengatasi kemiskinan. Layanan ini disesuaikan untuk negara berkembang dan berkisar dari saran kebijakan industri untuk kewirausahaan dan pengembangan UKM, dan dari promosi investasi dan teknologi untuk penyediaan energi pedesaan untuk penggunaan produktif.
Perdagangan kapasitas
Kemampuan teknis negara-negara berkembang untuk menghasilkan produk ekspor yang kompetitif yang sesuai dengan standar internasional adalah kunci sukses untuk partisipasi mereka dalam perdagangan internasional. UNIDO merupakan salah satu penyedia terbesar yang terkait dengan perdagangan jasa pengembangan, menawarkan nasihat terfokus dan netral dan kerjasama teknis di bidang daya saing, modernisasi industri dan upgrade, sesuai dengan standar perdagangan internasional, metode pengujian dan metrologi.
Energi dan lingkungan
Perubahan mendasar dalam cara masyarakat memproduksi dan mengkonsumsi sangat diperlukan untuk mencapai pembangunan berkelanjutan global dan memerangi perubahan iklim. Oleh karena itu UNIDO mempromosikan pola konsumsi berkelanjutan industri dan produksi untuk de-link proses pertumbuhan ekonomi dan degradasi lingkungan. UNIDO adalah penyedia terkemuka jasa untuk meningkatkan efisiensi energi industri dan promosi sumber energi terbarukan. Hal ini juga membantu negara-negara berkembang dalam melaksanakan kesepakatan lingkungan multilateral dan secara bersamaan mencapai tujuan ekonomi dan lingkungan.
UNIDO menyelenggarakan Forum Energi Terbarukan global pada Oktober 2009.Sejarah latar belakang
 
Asal-usul UNIDOONUDI dalam bahasa Prancis dan Spanyol
Asal-usul PBB Industrial Development Organization (UNIDO) dapat ditelusuri ke serangkaian studi pada program industrialisasi yang pesat dari negara-negara berkembang bahwa Sekretariat PBB dilakukan selama awal 1950-an atas permintaan PBB Ekonomi dan Sosial Council (ECOSOC). Studi ini memuncak dalam program kerja pada industrialisasi dan produktivitas disiapkan oleh PBB Sekretaris Jenderal pada tahun 1956 dan disahkan pada tahun berikutnya oleh ECOSOC dan Majelis Umum. Pada saat itu, pertama kali menyarankan bahwa sebuah badan khusus untuk menangani masalah industrialisasi akan didirikan, yang bisa meringankan organ politik ECOSOC dan Majelis Umum pertimbangan rinci pertanyaan-pertanyaan dan yang bisa sekretariat melaksanakan pekerjaan yang lebih substantif daripada Industri yang ada Bagian dari Biro Urusan Ekonomi dalam Sekretariat. Bagian Industri Sekretariat menjadi cabang pada tahun 1959, dan pada tahun 1962 menjadi Pusat Pengembangan Industri, dipimpin oleh seorang Komisaris untuk Pengembangan Industri.

 
UNIDO sebagai organ khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa
Setelah kejadian itu, proposal untuk lebih lanjut melembagakan pembangunan industri-isu terkait dalam PBB dianggap oleh berbagai kelompok penasihat dan antar-organisasi organ. Selanjutnya, Majelis Umum PBB menciptakan UNIDO pada bulan November 1966 sebagai organ khusus Perserikatan Nations.In Januari 1967, Organisasi ini resmi didirikan dengan Markas Besar di Wina, Austria. Dibandingkan dengan Pusat Pengembangan Industri, penciptaan UNIDO ini dimaksudkan untuk memperluas karya pendahulunya. Selain kegiatan normatif, seperti bertindak sebagai forum untuk diskusi, fungsi analitis dan penyebaran informasi, UNIDO terlibat dalam kegiatan operasional, yaitu dalam kerjasama teknis kegiatan.
Konversi ke badan khusus
Mendirikan UNIDO sebagai organ khusus yang tetap menjadi solusi kompromi. Negara-negara berkembang (Kelompok 77) telah di contoh pertama mempromosikan ide sebuah badan khusus dengan politiknya sendiri pengambilan keputusan badan-badan pemerintahan dan otonomi dalam hal anggaran. Posisi yang sama juga dianjurkan oleh beberapa tingkat tinggi kelompok ahli dan komite antar pemerintah selama tahun-tahun berikutnya. Dalam konteks adopsi Majelis Umum dari Deklarasi dan Program Aksi tentang Pembentukan Tatanan Ekonomi Internasional Baru dan Piagam Hak-hak Ekonomi dan Tugas Negara, Konferensi kedua Jenderal UNIDO, yang diadakan pada tahun 1975 di Lima, Peru, diadopsi Lima Deklarasi tentang Pengembangan Industri dan Kerjasama. Untuk pertama kalinya, tujuan pembangunan industri yang dihitung internasional - Target Lima diantisipasi negara-negara berkembang untuk mencapai dua puluh lima per saham persen dari produksi dunia industri dengan tahun 2000. Sebagai bagian dari pengaturan kelembagaan Rencana Lima Aksi, dan dengan tujuan untuk membantu dalam pembentukan Orde Ekonomi Internasional Baru, direkomendasikan kepada Majelis Umum yang UNIDO diubah menjadi badan khusus.
Sebuah komite antar pemerintah menyiapkan rancangan konstitusi, yang diadopsi di Wina pada tahun 1979. Namun, keberatan dan keraguan dari negara-negara industri untuk perlunya badan khusus memberikan kontribusi untuk menunda proses ratifikasi. Dalam rangka untuk memastikan bahwa organisasi baru akan mulai dengan keanggotaan termasuk substansial semua Negara yang signifikan, Majelis Umum, dengan resolusi yang diadopsi pada tahun 1982 dan 1984, menyerukan serangkaian konsultasi formal antara Negara Anggota calon, yang akhirnya menyebabkan seorang jenderal perjanjian yang baru UNIDO Konstitusi harus berlaku. Semua persyaratan formal yang diperlukan terpenuhi pada tahun 1985, dan pada bulan Desember tahun yang sama, UNIDO akhirnya menjadi Badan khusus keenam belas dengan Markas Besar PBB di Wina.[Sunting] Krisis dan reformasi selama tahun 1990-an
Selama tahun-tahun berikutnya, UNIDO terus diperluas terutama kegiatan operasional. Namun, beberapa perkembangan luar dan di dalam Organisasi menyebabkan krisis, yang mencapai titik puncaknya pada tahun 1997 ketika UNIDO menghadapi risiko penutupan: Setelah berakhirnya Perang Dingin dan kemenangan sistem ekonomi pasar atas sistem ekonomi komando, dan dalam pandangan dari Konsensus Washington yang membatasi peran kebijakan industri dalam proses pembangunan ekonomi, beberapa Negara Anggota merasa bahwa pembangunan industri dapat didukung lebih efektif dan efisien oleh sektor swasta. Akibatnya, Kanada, Amerika Serikat (UNIDO itu kemudian donor terbesar), dan Australia kemudian menarik diri dari Organisasi antara tahun 1993 dan 1997. Bersamaan, perlambatan terus dalam ekonomi beberapa negara industri besar serta gejolak keuangan dari krisis keuangan Asia tahun 1997 menyebabkan bantuan pembangunan multilateral untuk menurun. Selain itu, struktur manajemen yang lemah dan kurangnya fokus dan integrasi kegiatan UNIDO memberikan andil memperburuk krisis.
Negara-negara Anggota UNIDO merespons dengan mengadopsi Rencana Bisnis ketat pada Masa Depan Peran dan Fungsi Organisasi pada bulan Juni 1997. Kegiatan yang tercantum dalam Rencana Bisnis didasarkan pada keunggulan komparatif yang jelas dari UNIDO, sambil menghindari tumpang tindih dan duplikasi dengan lembaga-lembaga multilateral lainnya. Titik kunci adalah bahwa kegiatan harus diintegrasikan ke dalam paket layanan, bukannya disediakan secara berdiri sendiri. Organisasi radikal mereformasi dirinya sendiri berdasarkan rencana bisnis dan efisien jasa, sumber daya manusia dan keuangan serta proses internal selama tahun-tahun berikutnya.

 
Pasca-reformasi Peran UNIDO
Atas dasar keuangan suara dan dalam gelombang kedua dari program reformasi pada tahun 2004, UNIDO lebih fokus kegiatan dan jasa teknis secara langsung menanggapi prioritas pembangunan internasional. Dalam sebuah penilaian independen dari 23 organisasi internasional terhadap sejumlah besar kriteria, UNIDO 6 dinilai terbaik secara keseluruhan dan sebagai terbaik dalam kelompok menganggap agencies.In khusus dari perdebatan Reformasi PBB saat ini, dapat diamati bahwa UNIDO secara aktif memberikan kontribusi untuk seluruh sistem PBB koherensi dan efisiensi biaya.
Pemerintahan
 
Keanggotaan
  
Anggota, Daftar A
  
Anggota, Daftar B
  
Anggota, Daftar C
  
Anggota, Daftar D
  
Anggota, yang akan ditugaskan

  
Penandatangan Amerika, belum diratifikasi
  
Mantan anggota
Anggota PBB, atau badan-badan khusus PBB, atau IAEA, yang memenuhi syarat untuk keanggotaan dengan proses UNIDO.The menjadi Anggota Organisasi dicapai dengan menjadi pesta untuk Konstitusi. Status pengamat terbuka, atas permintaan, kepada mereka yang menikmati status tersebut dalam Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, kecuali Konferensi UNIDO Umum memutuskan sebaliknya. Konferensi ini memiliki wewenang untuk mengundang pengamat lain untuk berpartisipasi dalam pekerjaan organisasi sesuai dengan peraturan terkait dari prosedur dan ketentuan Konstitusi.
Pada Oktober 2010, 173 Negara Anggota UNIDO, semua dari mereka menjadi anggota PBB. Anggota UNIDO dibagi menjadi empat daftar, dengan tiga anggota masih unassigned: Samoa, Tajikistan, dan Turkmenistan. Daftar A terdiri dari semua negara di Afrika UNIDO + Grup Asia PBB (bersama dengan Israel, sementara tidak termasuk Siprus, Jepang, dan tiga anggota ditugaskan). Daftar B terdiri dari semua negara UNIDO dalam kelompok WEOG PBB (bersama dengan Siprus dan Jepang, dan tidak termasuk Israel). Daftar C terdiri dari semua negara UNIDO dalam kelompok GRULAC PBB. Daftar D terdiri dari semua negara UNIDO dalam kelompok Eropa Timur PBB.
Daftar, awalnya didefinisikan dalam Resolusi Majelis Umum 2152 dan UUD UNIDO berfungsi untuk menyeimbangkan distribusi geografis reprensentation negara anggota 'pada Badan Pengembangan Industri [9] dan Program dan Komite Anggaran.
UNIDO adalah salah satu dari dua badan-badan khusus PBB di mana anggota dipisahkan menjadi kelompok-kelompok sementara yang lain adalah IFAD. UNIDO Daftar B, adalah mirip dengan IFAD Daftar A - yang terdiri dari negara-negara terutama dikembangkan, [11] sedangkan set dari sisa anggota UNIDO mirip dengan set sisa anggota IFAD - yang terdiri dari terutama negara-negara berkembang.
Daftar lengkap adalah sebagai berikut:

    
Daftar A (94 anggota): Afghanistan, Aljazair, Angola, Bahrain, Bangladesh, Benin, Bhutan, Botswana, Burkina Faso, Burundi, Kamboja, Kamerun, Cape Verde, Republik Afrika Tengah, Chad, Cina, Comoros, Kongo, Pantai d ' Gading, DR Kongo, Djibouti, Mesir, Equatorial Guinea, Eritrea, Ethiopia, Fiji, Gabon, Gambia, Ghana, Guinea, Guinea-Bissau, India, Indonesia, Iran, Irak, Israel, Yordania, Kazakhstan, Kenya, Korea Utara, Selatan korea, Kuwait, Kyrgyzstan, Laos, Lebanon, Lesotho, Liberia, Libya, Madagaskar, Malawi, Malaysia, Maladewa, Mali, Mauritania, Mauritius, Mongolia, Maroko, Mozambik, Myanmar, Namibia, Nepal, Niger, Nigeria, Oman, Pakistan, Papua Nugini, Filipina, Qatar, Rwanda, Sao Tome dan Principe, Arab Saudi, Senegal, Seychelles, Sierra Leone, Somalia, Afrika Selatan, Sri Lanka, Sudan, Swaziland, Suriah, Thailand, Timor Leste, Togo, Tonga, Tunisia , Uganda, Uni Emirat Arab, Tanzania, Uzbekistan, Vanuatu, Vietnam, Yaman, Zambia, Zimbabwe.

    
Daftar B (23 anggota): Austria, Belgia, Siprus, Denmark, Finlandia, Perancis, Jerman, Yunani, Irlandia, Italia, Jepang, Luksemburg, Malta, Monako, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Portugal, Spanyol, Swedia, Swiss, Turki, Britania Raya.

    
Daftar C (32 anggota): Argentina, Bahama, Barbados, Belize, Bolivia, Brasil, Chili, Kolombia, Kosta Rika, Kuba, Dominika, Republik Dominika, Ekuador, El Salvador, Grenada, Guatemala, Guyana, Haiti, Honduras, Jamaika, Meksiko, Nikaragua, Panama, Paraguay, Peru, Saint Kitts dan Nevis, Saint Lucia, Saint Vincent dan Grenadines, Suriname, Trinidad dan Tobago, Uruguay, Venezuela.

    
Daftar D (21 anggota): Albania, Armenia, Azerbaijan, Belarusia, Bosnia dan Herzegovina, Bulgaria, Kroasia, Republik Ceko, Georgia, Hungaria, Lituania, Montenegro, Polandia, Republik Moldova, Rumania, Federasi Rusia, Serbia, Slovakia, Slovenia , Makedonia, Ukraina.

    
Tidak ditugaskan negara (3 anggota): Samoa, Tajikistan dan Turkmenistan.
Negara penandatangan yang belum selesai prosedur ratifikasi mereka adalah: Antigua dan Barbuda (1982).
Tahta Suci dan Penguasa Militer Orde Malta memiliki status pengamat dengan UNIDO.
Mantan anggota UNIDO [14] Australia (1985-1997), Kanada (1985-1993), Amerika Serikat (1985-1996). Semua dari mereka adalah anggota dari B. Daftar
Negara-negara lain yang telah menandatangani maupun meratifikasi baik konstitusi adalah Andorra, Brunei, Kepulauan Cook, Estonia, Islandia, Kiribati, Latvia, Liechtenstein, Kepulauan Marshall, Mikronesia, Nauru, Niue, Palau, San Marino, Singapura, Kepulauan Solomon, Tuvalu dan negara dengan pengakuan terbatas.
Pembuatan Kebijakan organ
Kebijakan pembuatan organ (atau mengatur badan) dari UNIDO didasarkan pada pendahulu mereka yang efektif sebelum UNIDO menjadi badan khusus. Dengan demikian, Konferensi Umum, Badan Pengembangan Industri (IDB) dan Program dan Panitia Anggaran (PBC) yang berlabuh dalam Konstitusi.
Keputusan substantif para pembuatan kebijakan organ umumnya diambil berdasarkan konsensus. Sebuah suara terjadi ketika konsensus tidak dapat dicapai atau atas permintaan khusus dari anggota organ pembuatan kebijakan
 
Konferensi Umum
Konferensi adalah organ tertinggi yang membuat kebijakan Organisasi dan terdiri dari semua Negara Anggota UNIDO. Ini bertemu setiap dua tahun dan menyetujui program dan anggaran, menetapkan skala penilaian untuk pengeluaran anggaran rutin untuk dua tahunan mendatang dan, setiap kali kedua, menunjuk Direktur Jenderal untuk periode empat tahun.

 
Badan Pengembangan Industri (IDB)
Dewan bertemu sekali dalam beberapa tahun Konferensi dan dua kali di tahun-tahun lainnya, dan terdiri dari 53 Negara Anggota Organisasi yang dipilih untuk jangka empat tahun. Ini bertindak sebagai badan persiapan untuk Konferensi dan ulasan pelaksanaan program kerja yang disetujui dan anggaran rutin dan operasional yang sesuai untuk dua tahunan mendatang. Antara fungsi-fungsi utama lainnya, Dewan merekomendasikan kepada Konferensi skala penilaian, serta sebagai calon untuk jabatan Direktur Jenderal.

 
Program dan Panitia Anggaran (PBC)
Komite ini terdiri dari 27 Negara Anggota Organisasi yang dipilih untuk jangka waktu dua tahun dan memenuhi setidaknya sekali setahun untuk mempertimbangkan, antara lain, usulan dari Direktur Jenderal untuk program kerja dan perkiraan yang sesuai untuk reguler dan anggaran operasional.
Sekretariat
Sekretariat UNIDO berbasis di Wina (Austria) dan memiliki kantor perwakilan di Brussels (Belgia), Jenewa (Swiss) dan New York (AS). Pada 2010, struktur organisasi UNIDO yang terdiri dari [19] Kantor Direktur Jenderal (ODG), Pengembangan Program dan Divisi Kerja Sama Teknis (PTC), Strategi Daerah dan Lapangan Divisi Operasi (RSF), Support Program dan Manajemen Umum Divisi (PSM) serta kantor Pengawasan Internal dan Jasa Hukum.
(2010) saat ini Direktur Jenderal UNIDO, Mr Kandeh K. Yumkella (Sierra Leone), dipilih oleh Negara-negara Anggota pada Desember 2005. Dia terpilih kembali untuk masa jabatan empat tahun kedua pada Desember 2009.
Tingkat negara representasi
Lapangan representasi
UNIDO sistem dari representasi lapangan meliputi empat kategori kantor:

    
Daerah kantor, yang meliputi negara lokasi mereka serta sejumlah negara di wilayah yang sama, di mana Organisasi mengasumsikan status dari lembaga non-residen
    
Negara Kantor, yang meliputi negara tuan rumah mereka
    
Kantor focal point dipertahankan dalam pemerintah nasional
    
UNIDO Desk di kantor UNDP.
Teknis kantor di Tingkat Negara
Dalam rangka memberikan dukungan tambahan untuk kegiatan teknis UNIDO itu, berbagai jenis dinas teknis telah dibentuk. Ini termasuk:

    
Investasi dan Promosi Teknologi Kantor (ITPOs), yang mempromosikan aliran investasi dan teknologi kepada negara berkembang dan negara dengan ekonomi dalam transisi, yang dibiayai oleh negara tuan rumah mereka
    
Pusat Teknologi Internasional, yang bertindak sebagai katalis untuk upgrade teknologi dan membantu dalam mengelola perubahan teknologi
    
Bekerja sama dengan United Nations Environment Programme (UNEP), UNIDO mendirikan jaringan global Pusat Produksi Bersih Nasional (NCPCs), bertujuan membangun kapasitas nasional dalam teknologi produksi bersih, mendorong dialog antara industri dan pemerintah dan meningkatkan investasi untuk transfer dan pengembangan teknologi ramah lingkungan.
    
Industri UNIDO yang Subkontrak dan Kemitraan Bursa (SPX) memfasilitasi hubungan produksi antara kecil, perusahaan manufaktur menengah dan besar dan link dengan pasar global dan jaringan rantai pasokan.
    
UNIDO Pusat untuk Kerjasama Selatan-Selatan sebagai bagian dari inisiatif kerjasama Selatan-Selatan UNIDO di beberapa besar negara-negara berkembang lebih maju.


23)  United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees in the Near East (UNRWA) adalah sebuah badan pembangunan bantuan dan manusia, memberikan pendidikan, kesehatan, layanan sosial dan bantuan darurat kepada empat ratus ribu pengungsi Palestina yang tinggal di Yordania, Lebanon dan Syria, juga di Tepi Barat dan Jalur Gaza. Merupakan satu-satunya badan yang ditujukan untuk membantu pengungsi dari satu daerah atau konflik tertentu. Terpisah dari UNHCR, Badan Pengungsi PBB, yang merupakan satu-satunya badan PBB lain yang membantu pengungsi, ditujukan pada semua pengungsi di seluruh dunia.

24) Organisasi Pariwisata Dunia atau OPD (bahasa Inggris: World Tourism Organization/WTO) adalah salah satu badan dari PBB yang menangani masalah pariwisata. Markas besarnya berada di Madrid, Spanyol. Mereka membuat Peringkat Pariwisata Dunia.

Sekretaris-Jenderal OPD

  • ‎1975–1985 — Robert Lonati (Perancis)
  • ‎‎1986–1989 — Willibald Pahr (Austria)
  • 1990–1996 — Antonio Enriquez Savignac (Meksico)
  • 1998–2009 — Francesco Frangialli (Perancis)
  • 2010–sekarangTaleb Rifai (Yordania)
25) UPU (merupakan singkatan dari Universal Postal Union) merupakan sebuah organisasi internasional yang didirikan pada tahun 1874. Organisasi ini merupakan organisasi yang bergerak dalam bidang pengiriman barang dan perangko. Universal Postal Union bermarkas di Bern, Swiss.
UPU memiliki anggota lebih dari 200 negara. Organisasi ini bermarkas di Bern, Swiss, dengan 50 kantor wilayah dan beberapa institut dan pusat di seluruh dunia. UPU memiliki dua program utama yang disebarluaskan melalui: pengiriman barang, perangko.

26) WFP (World Food Programme) atau Program Pangan Dunia didirikan oleh FAO pada 1960. Bermarkas besar di Kota New York, WFP memberikan bantuan kemanusiaan dan perkembangan jangka panjang untuk program pangan di negara-negara berkembang. WFP merupakan agensi yang didanai secara sukarela, oleh karena itu agensi ini bergantung pada sumbangan dari pemerintah dan pribadi. Program-programnya menekanankan pengembangan pelayanan masyarakat untuk mempromosikan program pangan.

27) Organisasi Kesehatan Dunia (bahasa Inggris: World Health Organization/WHO) adalah salah satu badan PBB yang bertindak sebagai sebagai koordinator kesehatan umum internasional dan bermarkas di Jenewa, Swiss. WHO didirikan oleh PBB pada 7 April 1948. Direktur Jendral sekarang adalah Margaret Chan (menjabat mulai 8 November 2006). WHO mewarisi banyak mandat dan persediaan dari organisasi sebelumnya, Organisasi Kesehatan, yang merupakan agensi dari LBB.

Konstitusi dan Sejarah

Konstitusi WHO menyatakan bahwa tujuan didirikannya WHO "adalah agar semua orang mencapai tingkat kesehatan tertinggi yang paling memungkinkan". Tugas utama WHO yaitu membasmi penyakit, khususnya penyakit menular yang sudah menyebar luas.
WHO adalah salah satu badan-badan asli milik PBB, konstitusinya pertama kali muncul pada Hari Kesehatan Dunia yang pertama (7 April 1948) ketika diratifikasi ( Ratifikasi ) oleh anggota ke-26 PBB. Jawarharlal Nehru, seorang pejuang kebebasan utama dari India, telah menyuarakan pendapatnya untuk memulai WHO. Aktivitas WHO, juga sisa kegiatan Organisasi Kesehatan LBB (Liga Bangsa-bangsa), diatur oleh sebuah Komisi Interim seperti ditentukan dalam sebuah Konferensi Kesehatan Internasional pada musim panas 1946. Pergantian dilakukan melalui suatu Resolusi Majelis Umum PBB. Pelayanan epidemiologi Office International d'Hygiène Publique Prancis dimasukkan dalam Komisi Interim WHO pada 1 Januari 1947.

Kegiatan dan Aktivitas

Selain mengatur usaha-usaha internasional untuk mengendalikan penyebaran penyakit menular, seperti SARS , malaria , tuberkulosis , flu babi dan AIDS , WHO juga mensponsori program-program yang bertujuan mencegah dan mengobati penyakit-penyakit seperti contoh-contoh tadi. WHO mendukung perkembangan dan distribusi vaksin yang aman dan efektif, diagnosa penyakit dan kelainan, dan obat-obatan. Setelah sekitar dua dekade (dua puluhan tahun) melawan variola , pada 1980 WHO menyatakan musnahnya penyakit cacar (variola) -- penyakit pertama dalam sejarah yang dimusnahkan dengan usaha manusia.
WHO menargetkan untuk memusnahkan polio dalam kurun waktu beberapa tahun lagi. Organisasi ini sudah meluncurkan HIV/AIDS Toolkit untuk Zimbabwe (dari 3 Oktober 2006), dengan standar internasional.
Ditambah lagi dalam tugasnya memusnahkan penyakit, WHO juga melaksanakan berbagai kampanye yang berhubungan dengan kesehatan -- contohnya, untuk meningkatkan konsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran di seluruh dunia dan berusaha mengurangi penggunaan tembakau . Para ahli bertemu di kantor pusat WHO di Jenewa pada bulan Februari 2007 dan melaporkan bahwa usaha mereka pada perkembangan vaksin influenza yang pandemik telah mencapai kemajuan yang bagus. Lebih dari 40 percobaan klinik (clinical trial) telah selesai atau sedang berlangsung. Kebanyakan difokuskan pada orang dewasa yang sehat. Beberapa perusahaan, setelah menyelesaikan analisa keamanan pada orang dewasa, telah memulai percobaan klinik pada orang lanjut usia dan anak-anak. Sejauh ini semua vaksin aman dan dapat ditoleransi tubuh (diterima tubuh) pada semua tingkat usia.

28) Organisasi Hak atas Kekayaan Intelektual Dunia atau disebut juga World Intellectual Property Organization (WIPO) (bahasa Perancis : Organisation mondiale de la propriété intellectuelle atau OMPI) adalah merupakan salah satu badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa. WIPO dibentuk pada tahun 1967 dengan tujuan "untuk mendorong kreativitas dan memperkenalkan perlindungan kekayaan intelektual ke seluruh dunia."
WIPO saat ini beranggotakan 184 negara, serta menyelenggarakan 23 perjanjian internasional, dengan kantor pusatnya di Jenewa, Swiss. Vatikan dan hampir seluruh negara anggota PBB merupakan anggota WIPO. Negara-negara yang tidak menjadi anggota WIPO ini adalah Kiribati, Kepulauan Marshall, Federasi Mikronesia, Nauru, Palau, Palestina, Republik Demokrasi Arab Sahrawi, Kepulauan Solomon , Taiwan, Timor Leste, Tuvalu, dan Vanuatu.

  Sejarah

Pendahulu WIPO bernama BIRPI (Perancis Bureaux Internationaux Réunis pour la Protection de la Propriété Intellectuelle, yang didirikan tahun 1893 untuk mengawasi Konvensi Bern tentang Perlindungan Karya Seni dan Sastra dan Konvensi Paris tentang Perlindungan Hak atas Kekayaan Industri.
WIPO secara resmi dibentuk oleh Konvensi Pembentukan Organisasi Hak Atas Kekayaan Intelektual Dunia (ditandatangani di Stockholm pada tanggal 14 Juli 1967 dan diperbaiki pada tanggal 28 September 1979). Berdasarkan pasal 3 dari konvensi ini, WIPO berupaya untuk "melakukan promosi atas perlindungan dari hak atas kekayaan intelektual (HAKI) ke seluruh penjuru dunia." Pada tahun 1974 WIPO menjadi perwakilan khusus PBB untuk keperluan tersebut.

Negara-negara anggota WIPO
Tidak seperti cabang-cabang lain dari PBB, WIPO memiliki sumber dana sendiri yang cukup besar, di luar kontribusi dari negara-negara anggotanya. Pada tahun 2006, di atas 90% dari pemasukannya yang berkisar 500 juta CHF diperkirakan berasal dari pendapatan berbentuk imbal jasa yang diperoleh International Bureau (IB) dari aplikasi HAKI dan sistem registrasi yang mengatur Traktat Kerjasama Paten. Sistem Madrid untuk merek dan Sistem Den Haag untuk Hak atas Desain Industri.

29) Organisasi Meteorologi Dunia/World Meteorological Organization (WMO) adalah sebuah organisasi antarpemerintah dengan keanggotaan 188 Negara dan Teritori Anggota. Berasal dari International Meteorological Organization (IMO), yang didirikan tahun 1873. Dibentuk tahun 1950, WMO menjadi badan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk meteorologi (cuaca dan iklim), hidrologi dan geofisika. Memiliki kantor pusat di Jenewa, Swiss. Presidennya Alexander Bedritsky dan Sekretaris Jenderalnya Michel Jarraud.
Bulan Juni 1976, dalam tanggapan terhadap laporan pers yang memprediksikan peristiwa seperti Zaman Es Kecil, Organisasi Meteorologi mengeluarkan peringatan bahwa pemanasan iklim global yang signifikan dapat menyebabkan zaman es.












Reaksi:

0 komentar:

Comments

Translate

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified

 
Design by Automotive | Bloggerized by Free Blogger Templates | Hot Deal
Baca Juga:
Langganan
Get It
Baca Juga:
Langganan
Get It